RSS

Arsip Harian: Desember 24, 2007

Pasar Monopoli v. Oligopolistik v. Monopolistik v. Persaingan Sempurna


Ada pernyataan seorang kawan akhir-akhir ini, saat bertemu dengan pelaku pasar televisi berlangganan di Indonesia. Sebelum sering-sering bermain ke Gorontalo dan Balikpapan untuk melihat dan mendaftar pemain-pemain kecil spanyol*, ada baiknya konsepsi dasar tentang struktur pasar harus dipahami secara mendalam. Saya jadi tersenyum sekaligus menggeleng, “Kenapa juga pasar oligopolistik jadi merugikan masyarakat?” Pak, jangan memberikan pernyataan sebelum melakukan riset dan pendalaman pemahaman, ya.

***

Pasar monopoli pun bisa terjadi secara alamiah, karena penguasaan teknologi atau modal kapital yang besar. Saat sang pemain monopoli ini mulai melakukan tindakan merugikan masyarakat (dan ada hitungannya), di saat ini pula kebijakan persaingan usaha berperan.

Secara singkat ada sedikit perbedaan antara persaingan sempurna dengan monopolistik:

Pasar persaingan sempurna:

  • banyak pembeli dan banyak penjual
  • produk yang homogen
  • informasi produk cukup
  • free entry

Pasar persaingan monopolistik:

  • banyak pembeli dan banyak penjual
  • produk yang terdiferensiasi
  • informasi produk cukup
  • free entry

Produk yang mirip bisa terdiferensiasi karena geografi (lokasi Alfamart di dekat rumah saya lebih nyaman ditempuh daripada Indomaret lima rumah di sebelahnya). Alfamart itu berada di daerah yang tidak terlalu ramai untuk diseberangi dibanding Indomaret. Produk yang mirip juga bisa terdiferensiasi karena iklan yang terus-menerus. Cairan pencuci rambut (shampoo) merek Sunsilk yang berbotol hijau adalah untuk pengguna jilbab. Apa isinya berbeda dengan yang botol kuning, merah muda ataupun biru? Mungkin hanya wewangian dan pewarna yang berbeda, tetapi semuanya tetap cairan pencuci rambut dari bahan kimia sama.

Lalu apa oligopolistik? Di pasar ini, keputusan harga berada di segelintir pemain, walaupun berada di banyak pemain. Sebagai price leaders, segelintir pemain ini bisa membuat skema sebagai berikut:

  • Perusahaan oligopoli berkonspirasi dan berkolaborasi untuk membuat harga monopoli dan mendapatkan keuntungan dari harga monopoli ini
  • Pemain oligopoli akan berkompetisi dalam harga, sehingga harga dan keuntungan menjadi sama dengan pasar kompetitif
  • Harga dan keuntungan oligopoli akan berada antara harga di pasar monopoli dan pasar kompetitif
  • Harga dan keuntungan oligopoli tak dapat ditentukan, indeterminate.

Di sini, barulah kita bermain dalam sebuah teori permainan. Game theory. Ada tata cara bermain dan penaltinya juga! Dilanjutkan nanti ya…

* Catatan: spanyol = separuh nyolong, sebuah istilah yang dikemukakan oleh seorang filantropis pemilik satelit negeri ini, “Sesungguhnya inilah Indonesia Raya, negara kepulauan yang tak mampu diurus semuanya di pusat.”

 
49 Komentar

Ditulis oleh pada Desember 24, 2007 in competition, theory

 

Beware: Slow News Day


Akhir tahun adalah saat koran menipis, kantong duit liburan menebal (juga perlahan menipis), dan khusus tahun ini sinar matahari juga turut irit. Para pengambil keputusan sedang berlibur. Ada yang ke Cipanas, Jawa Barat, ada juga yang ke Seminyak, Bali. Para hakim dan birokrat lain juga libur. Yang tidak libur adalah air pasang, angin kencang, dan distribusi beras miskin.

Miskin? Cerita yang tidak pernah selesai. Isu data kemiskinan mengingatkan saya pada episode serial TV West Wing (Martin Sheen dkk) yang juga ingin mengangkat social security di akhir tahun. Tak peduli rakyat mau miskin atau tidak, pilkada Sulsel tidak kunjung titik. Isu yang tak punya greget kecuali “putusan MA yang tak konsitusional” karena yang ada hanya penghitungan ulang, bukan putusan versi referendum. Gambar macet di Pasteur mungkin juga menghambat niat orang Jakarta dengan sedikit uangnya untuk berbelanja kue di Kartika Sari.

Tak perlu repot dengan semua isu di koran. Mungkin juga tak ada yang membaca koran di sela-sela ngopi memandang hijaunya rumput Istana Cipanas atau saat pijat spa menunggu sunset di Pantai Kuta. Saya adalah sedikit dari orang yang tidak berlibur (catatan: “libur” dalam istilah koran selama ini). Alasannya, satu, saya sudah berkeliling Indonesia di saat tugas dan terkadang membawa anak saya menikmati suasana dan mempelajari semua hal sepanjang perjalanan. Dua, dan yang paling lumrah: susah transportasi atau macet di jalan.

Liburan saya tetap jalan-jalan ke pasar tradisional. Paradoks juga, pasar tradisional tempat saya biasa belanja tak mengenal hari libur panjang akhir tahun. Mungkin hanya Lebaran saja mereka pulang kampung, selebihnya adalah berdagang seperti biasa (business as usual).

Kemarin ada sedikit sentilan dari Gus Choy (maaf Gus, saya lebih senang menulis begini daripada “Gus Choi”), bahwa di sisa tahun menjadi presiden ini, SBY harus membatasi perjalanan ke luar negeri. Nasehat yang bagus, tapi saya sebagai orang awam lebih memilih bertanya, “Pak SBY, resolusi tahun depan apa ya?”

Resolusi saya adalah perbaikan gizi anak saya dan pelajaran sekolah mereka. Dimulai dua hari terakhir ini, saya ajak si sulung ke pasar tradisional untuk “belajar IPA dan Matematika”. Jika ikan bawal tiga ekor harganya empat ribu, jadi berapa harga seekornya, Nak? Atau saya langsung menantang dia untuk bertanya berapa harga telur puyuh satu bungkus itu. “Katanya mau makan sop telur puyuh…” Pulang dari pasar, kita google bareng gambar burung puyuh yang punya telur sekecil itu, dibanding ayam dengan ukuran telur lebih besar.

Tak ada hari libur untuk seorang ibu, ‘kan?

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Desember 24, 2007 in pasar tradisional